Saung Angklung Udjo

Saung Angklung Udjo Melestarikan Budaya Sunda Angklung yang merupakan alat musik tradisional Sunda yang keberadaanya sudah ada sejak lama dan menjadi salah satu warisan budaya dunia. Dulunya Angklung digunakan sebagai alat instrumen penunjang ritual-ritual keagamaan bagi masyarakat di Tanah Pasundan. Angklung digunakan untuk memanggil Dewi Sri, agar sang dewi kemakmuran turun ke bumi dan memberkati sawah serta ladang milik penduduk.

Seiring perkembangan jaman dan pengaruh Islam, ritual-ritual keagamaan yang merupakan kepercayaan masyarakat Sunda Kuno sudah tidak diadakan lagi. Namun alat musik yang terbuat dari bambu tidak begitu saja hilang eksistensinya, yang dulunya digunakan sebagai ritual keagamaan akhirnya berubah menjadi alat kesenian tradisional.

Angklung pun mengalami perkembangan, beberapa jenis angklung tercipta. Berdasarkan bunyinya, angklung dibagi menjadi angklung tritonik (3 suara), tetratonik (4 suara), dan pentatonik (5 suara). Beberapa angklung modern dengan modifikasi bentuk dan suara juga akhirnya bermunculan, diantaranya Angklung Baduy, Angklung Buncis, Angklung Gubrak, Angklung Bungko dan Angklung Padaeng.

Adalah Udjo Ngagalena, seniman asli kelahiran Bandung, 5 Maret 1929 yang berinisiatif mendirikan saung angklung yang kemudian kita kenal dengan Saung Angklung Udjo pada tahun 1966.

Saung Angklung Udjo berkembang menjadi pusat pembuatan dan pelatihan Angklung. Berbagai pertunjukan pun sudah digelar oleh Saung Angklung Udjo, bahkan tidak jarang Saung Angklung Udjo memperkenalkan angklung sebagai kesenian tradisional di kancah dunia dengan melakukan pertunjukan di berbagai negara di dunia.

Saung Angklung Udjo mengilustrasikan alam dan budaya dalam keharmonisan, tidak mengherankan Saung Angklung Udjo menjadi tujuan wisata yang wajib dikunjingi di Kota Bandung. Terletak di wilayah Bandung Timur, Saung Angklung Udjo merupakan tempat sempurna untuk menikmati kesegaran udara Bandung dan keindahan alunan nada-nada yang dihasilkan dari tumbukan bambu-bambu.

Foto karya: Ike K. Hermawan

Pencarian Terkait: